Atasi Ejakulasi Dini Secara Alami dengan Hasil Permanen

Ejakulasi dini sering ditafsirkan sebagai orgasme kurang dari dua menit setelah sanggama. Bagi pasangan, ini adalah bencana. Untuk itu beberapa hal tentang fenomena yang mempengaruhi satu dari tiga pria patut dicatat. Beberapa fakta yang terkait dengan ejakulasi prematur seperti yang dilaporkan oleh AskMen.com adalah sebagai berikut: 1. Ejakulasi dini dapat terjadi pada seorang pria yang masturbasi ketika remaja. Kebiasaan ini mengajarkan manusia untuk "bekerja" lebih cepat. Hasilnya akan membentuk respons refleks belajar pikiran untuk terus bekerja lebih cepat. Hasilnya adalah ejakulasi dini. 2. Stres. Stres mengaktifkan bagian cerebral otak yang menghambat proses pengendalian beban. Salah satunya termasuk ejakulasi. 3. Kontrol. Orang yang mendapat kesenangan ketika mengontrol buang air kecil, biasanya dapat mengendalikan kegiatan lainnya, termasuk selama seks. 4. Keyakinan pria yang tidak yakin dia bisa mempertahankan ereksi, ejakulasi biasanya akan cepat. 5. Umur. Usia tidak bisa berbohong. Demikian pula, dalam masalah seksual. Seeorang yang lebih tua lebih kecil kepekaan terhadap bagian-bagian vital. Perlu kerja keras untuk mencapai ejakulasi. Ketika waktu mendekati ejakulasi, pria cenderung untuk mempercepat itu.  

Meskipun demikian, jangan terlalu khawatir. Ada solusi yang dapat dilakukan sehingga masalah ini dapat diatasi. 1. Tanggapan terlatih. Kita bisa merasakan ejakulasi dalam situasi tertentu. Untuk itu coba teknik yang dapat membuat Anda merasa akan "meledak", kemudian tahan. Hal ini bertujuan agar memungkinkan Anda untuk mengontrol waktu puncak Anda. 2. Teknik melakukan stand-otot pubococcygeus terletak antara tulang pinggul dan tulang ekor sangat penting untuk melakukan kontrol, seperti ketika Anda buang air kecil. Otot ini juga penting untuk mengendalikan ejakulasi. 3. Rekayasa menekan. Tekanan pada bagian freanulum terletak di bawah kepala penis untuk mencegah dia mencapai orgasme. Tekanan untuk memblokir rangsangan dalam satu daerah yang sangat sensitif. Jadi, jika Anda merasa akan ejakulasi, penis Anda tekan beberapa detik dan kemudian melakukan penetrasi lagi, untuk meminimalkan stimulasi. 4. Teknik menarik skrotum, dilakukan dengan menarik skrotum menjauh dari badan Anda. Mintalah pasangan Anda untuk melakukannya. Hal ini dapat mencegah orgasme dan memberi Anda kesempatan lain. 5. Mengontrol. Tak jauh untuk latihan pertama. Intinya adalah untuk mengontrol penggunaan rangsangan. Ketika menerima rangsangan, cobalah mengurangi rangsangan sedikit demi sedikit. 6. Mengurangi sensasi.